Hal Konyol Yang Pernah Dirasakan Anak Generasi 90-an Di Rental PS

124

Jika kalian termasuk anak-anak generasi tahun 90-an, pasti pernah kan bermain game di rental Playstasion di sekitar lingkungan kalian. Hal ini pastinya wajar donk dimana smartphone canggih belum ada. Mau main warnet juga mikir karena zaman dulu dunia internet masi sebatas untuk orang yang menduduki jenjang perguruan tinggi dan bagi para karyawan kantoran. Pastinya sebagai pemuda tanggung sekarang, kalian masi merindukan masa-masa yang yang jika dipikirkan sekarang malah terdengar konyol ya!

Nah, jika kalian ada melupakan hal apa saja yang terdapat di rental PS, mari admin ingatkan kembali. Mana tau ada yang membuat kalian bernostalgia kembali dan benar apa adanya. Hihi

1. Korupsi Waktu

Wah, baru pertama saja kayaknya uda banyak nih yang langsung ingat! Biasanya hal ini dilakukan ketika durasi waktu pada televisi masih bisa diatur secara manual (tidak hanya melalui remote). Trik ini biasanya dilakukan disaat abang yang jaga lagi sibuk dengan dirinya sendiri. Kesempatan untuk nengok kiri dan kanan, kalau aman tinggal setel timernya lewat TV. Biasanya sih ditambahkan 10 menit atau 15 menit untuk menghilangkan kecurigaan dari si abang yang jaga. Tapi karena yang lain pada jadi ikutan, jadi ketahuan dan alhasil tombol pada tv ditutup pakai Lakban. Kalau uda begini, pasti deh pindah rental untuk mencari korban lainnya.

2. Penonton tak diundang

Penonton kayak ini biasanya masih anak SD atau juga orang yang kurang kerjaan. Mereka datang gak diundang pas pulang juga ga diantar. Sebenarnya sih kedatangan mereka juga pengen main, tapi karena ga ada uang ya nonton saja. Lagian, kadang-kadang kan ada yang meninggalkan rental sebelum waktunya habis. Nah, disaat itu mereka mulai main, meskipun tinggal beberapa menit terkadang. Kasihan juga sih, tapi kadang ngeselin ya, apalagi jumpa yang cerewet! Bisa-bisa kalian ngumpulin energi buat ngusir mereka daripada fokus ama game.

3. Bawa teman buat namatin game yang susah

Namanya gamer juga manusia, pasti ada yang sanggup dan gak dalam bermain gamenya kan. Nah, biasanya bagi yang gak sanggup pada bawa teman nih ke rental PS untuk bantuin namatin game. Banyakan nyuruhnya pas lawan stage terakhir atau pas jumpa bos yang susah dikalahkan. Daripada durasi waktu dari rental PS terbuang sia-sia, kan bagusnya minta bantuan Ultraman ekh maksudnya teman yang jago buat namatinnya. Loh yang bayar kan kalian, koq dia yang main? Masa bodoh, toh bukan pake duitmu min! Haha

4. Uda nunggu lama, malah nambah

Pasti pernah kan pas mau main malah penuh tuh rentalnya. Yang nyeseknya, pas udah nunggu lama dan capek ekh tuh anak malah minta nambah lagi sama si abang rental. Nambah setengah jam saja rasanya da sesak nih dada, apalagi kalau nambahnya berjam-jam pasti sungguh terlalu ~ Yang mana kita udah ngebet buat lanjutin permainan kita ataupun sudah gak sabar buat main bareng teman. Pokoknya sungguh terlalu ~ deh buat kalian yang pernah gitu! Hiks…

5. Bawa buku walkthrough atau catatan cheat

Dulu mah susah gak kayak sekarang, kalau ga tau lanjutan game tinggal searching internet. Kalau gak, tinggal nonton youtube saja dengan kata kunci judul gamenya, pasti ada deh tutorialnya. Dulu beda kalau mau namatin game harus baca buku atau majalah walkthrough game. Kalau buat orang yang bukan gamer sejati atau praktis pastinya pake cheat deh yang sudah ditulis dalam catatan atau pakai gameshark. Kalau ditanya kenapa pake cheat atau walktrough, jawabnya daripada gue botak muda, bagus gue pakai hal cepat dan praktis!

6. Disamperin orang tua

Hal yang paling buat kesel ketika pas lagi asyik bareng teman tiba-tiba datang orang tua untuk menjemput. Biasanya sih jemputnya karena ketahuan cabut atau ada les. Dan pastinya jemputannya pake acara seram bin seram deh. Pas orang tuanya masih di depan pintu saja, sudah lemas melihatnya. Belum lagi dijewer atau dipukul di tempat rental, pastinya malu setengah mati ya kan! Tapi yang namanya gamer sejati, besoknya ya tetap datang lagi. Toh, hal seperti ini tidak akan menyurutkan niat mereka yang untuk bermain lagi. Toh, urat malu belum tumbuh, wkwkwk.

Sebenarnya sekarang rental PS masih tetap ada kok dan makin menjamur di perkotaan. Akan tetapi, sensasi dan pengalaman yang diberikan pasti berbeda dengan dulunya, Betul gak?